Memahami Ciri-ciri Orang yang Mengalami Fetish

By Polkrim News. 22 Agu 2021, 00:39:36 WIB Gaya Hidup
Memahami Ciri-ciri Orang yang Mengalami Fetish

Fetishisme atau fetish adalah masalah di mana seseorang memiliki dorongan seksual yang terkait dengan benda mati. Orang tersebut menjadi terangsang secara seksual dengan memakai atau menyentuh objek tersebut.

Misalnya, objek fetish dapat berupa barang pakaian, seperti pakaian dalam , pakaian karet, sepatu wanita, atau pakaian dalam wanita. Fetish dapat menggantikan aktivitas seksual dengan pasangan atau dapat diintegrasikan ke dalam aktivitas seksual dengan pasangan yang bersedia.

Ketika fetish menjadi satu-satunya objek hasrat seksual, hubungan seksual seringkali dihindari. Gangguan terkait, yang disebut parsialisme, melibatkan menjadi terangsang secara seksual oleh bagian tubuh, seperti kaki, payudara atau bokong.

Baca Lainnya :

Seseorang yang mengalami gangguan seksual fetish membuat mereka ingin memasukkan benda mati ke bagian tubuh. Misalnya, memasukkan kaus kaki kotor ke kakinya, dan contoh lainnya.

Gangguan fetishistik dapat berupa pengalaman multisensori, termasuk memegang, merasakan, menggosok, memasukkan, atau mencium objek fetish saat masturbasi, atau lebih memilih pasangan seksual memakai atau menggunakan objek fetish selama hubungan seksual.

Dalam sampel pencarian seperti dilansir Psychcentral, gangguan ini terjadi hampir secara eksklusif pada laki-laki; wanita umumnya tidak menunjukkan gangguan ini, dan informasi lebih lanjut diperlukan untuk menentukan apakah gangguan ini terjadi pada tingkat yang signifikan dalam jenis kelamin wanita.

Banyak individu yang mengidentifikasi diri sebagai praktisi fetishist tidak selalu melaporkan gangguan klinis dalam kaitannya dengan perilaku terkait fetish mereka. Individu tersebut dapat dianggap memiliki gangguan fetish tetapi tidak fetisistik.

Diagnosis gangguan fetisistik memerlukan penderitaan yang signifikan secara klinis atau gangguan fungsi yang diakibatkan oleh fetish tersebut. Berikut gejala orang yang mengalami fetish:

- Selama periode minimal 6 bulan, seseorang dengan fetish memiliki fantasi berulang yang membangkitkan gairah seksual, dorongan seksual, atau perilaku yang melibatkan penggunaan benda-benda mati (misalnya, pakaian dalam wanita).

- Fantasi, dorongan seksual, atau perilaku menyebabkan penderitaan yang signifikan secara klinis atau gangguan dalam fungsi sosial, pekerjaan, atau fungsi penting lainnya.

- Objek fetish tidak terbatas pada pakaian wanita yang digunakan dalam cross-dressing (seperti dalam fetishisme transvestik) atau perangkat yang dirancang untuk tujuan stimulasi genital taktil (misalnya vibrator).[]





Write a Facebook Comment

Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

View all comments

Write a comment

JADWAL SHOLAT HARI INI



Kanan - Iklan 2Kanan - Iklan 1

Temukan juga kami di

Ikuti kami di facebook, twitter, Instagram, Youtube dan dapatkan informasi terbaru dari kami disana.

Berita Utama