Penyebab Gula Darah Tinggi pada Orang Bukan Penderita Diabetes

By Polkrim News. 23 Agu 2021, 00:21:27 WIB Kesehatan
Penyebab Gula Darah Tinggi pada Orang Bukan Penderita Diabetes

Gula darah tinggi atau hiperglikemia adalah kondisi ketika ada terlalu banyak gula dalam darah. Gula darah tinggi selama ini mungkin lebih dikenal sebagai gejala utama yang mendasari penyakit diabetes. Padahal sebenarnya gula darah tinggi juga bisa terjadi pada orang yang tidak menderita diabetes tipe 1 maupun diabetes tipe 2.

Baik pada penderita diabetes maupun yang bukan, kondisi gula darah tinggi ini penting untuk dapat dikelola dengan baik.

Baca Lainnya :

Peningkatan glukosa darah di antaranya dapat menyebabkan berbagai kondisi merugikan berikut:

·         Menunda kemampuan tubuh untuk sembuh

·         Meningkatkan risiko infeksi

·         Menyebabkan kerusakan permanen pada saraf, pembuluh darah, dan organ, seperti seperti mata dan ginjal

Kerusakan pembuluh darah akibat gula darah tinggi juga bisa meningkatkan risiko serangan jantung dan stroke. Anda bisa dianggap mengalami gangguan toleransi glukosa atau pradiabetes jika memiliki kadar glukosa puasa antara 100–125 mg/dL, dan hiperglikemia jika kadar glukosa darah puasa lebih dari 125 mg/dL atau lebih besar dari 180 mg/dL dua jam setelah makan.

Tubuh memperoleh glukosa terutama melalui konsumsi karbohidrat, tetapi juga melalui pemecahan glikogen menjadi glukosa (glikogenolisis) atau konversi sumber non-karbohidrat menjadi glukosa (glukoneogenesis) yang terutama terjadi di hati.

Sementara 50-80 persen glukosa dipakai oleh otak, ginjal, dan sel darah merah untuk energi, sisa pasokan glukosa disimpan sebagai glikogen di hati dan otot. Sisa pasokan glukosa dapat dimanfaatkan di lain waktu untuk energi atau diubah menjadi jaringan lemak.

Pada orang sehat, kadar glukosa darah diatur oleh hormon insulin agar tetap pada tingkat stabil 80-100 mg/dL. Insulin mempertahankan gula darah stabil dengan meningkatkan penyerapan dan penyimpanan glukosa dan menurunkan protein inflamasi yang meningkatkan gula darah ketika ada kelebihan glukosa dalam darah.

Kondisi tertentu dapat meningkatkan kadar glukosa darah Anda dengan mengganggu kemampuan insulin untuk mengangkut glukosa keluar dari aliran darah. Ketika ini terjadi, Anda dapat mengalami hiperglikemia yang menempatkan Anda pada peningkatan risiko pradiabetes, diabetes, dan komplikasi terkait.

Penyebab gula darah tinggi pada bukan penderita diabetes Merangkum Very Well Health, ada banyak kondisi yang bisa menjadi penyebab gula darah tinggi pada orang bukan penderita diabetes.

Ini mungkin termasuk:

1. Sindrom Cushing

Sindrom Cushing adalah kumpulan gejala yang muncul hasil dari kelebihan sekresi hormon adrenokortikotropik. Hormon adrenokortikotropik adalah hormon yang diproduksi di bagian anterior kelenjar hipofisis yang menyebabkan kelebihan kortisol diproduksi dan dilepaskan dari kelenjar adrenal. Adenoma hipofisis atau tumor kelenjar hipofisis adalah penyebab sindrom Cushing pada lebih dari 70 kasus.

Sementara penggunaan obat kortikosteroid yang berkepanjangan juga dapat meningkatkan risiko secara signifikan. Orang dengan sindrom Cushing berada pada peningkatan risiko mengembangkan toleransi glukosa terganggu dan hiperglikemia sebagai akibat dari peningkatan kadar kortisol di seluruh tubuh.

Kortisol adalah hormon yang melawan efek insulin dengan menghalangi pengambilan glukosa dari aliran darah, sehingga meningkatkan resistensi insulin dan mempertahankan kadar gula darah tinggi. Peningkatan kadar kortisol juga dapat menurunkan pelepasan insulin dari tempat produksinya di pankreas.

Sekitar 10-30 persen orang dengan sindrom Cushing akan mengalami gangguan toleransi glukosa, sementara 40-45 persen akan mengembangkan diabetes.

Obat kortikosteroid sering diresepkan untuk mengurangi peradangan di seluruh tubuh, tetapi dapat menyebabkan perkembangan sindrom Cushing dan hiperglikemia karena mengaktifkan enzim spesifik yang meningkatkan konversi molekul non-karbohidrat menjadi glukosa (glukoneogenesis).

Kortikosteroid juga dapat mengganggu fungsi sel pankreas dengan menghambat jalur pensinyalan sel yang terlibat dalam pelepasan insulin dari pankreas.

2. Penyakit pankreas

Penyakit pankreas seperti pankreatitis (radang pankreas), kanker pankreas, dan cystic fibrosis dapat menyebabkan hiperglikemia karena sel-sel pankreas rusak dalam kondisi ini. Seperti diketahui, insulin diproduksi dan dilepaskan dari sel-sel pankreas. Dengan peradangan dan kerusakan pankreas, sel-sel pankreas tidak lagi mampu memproduksi insulin yang cukup untuk mengeluarkan glukosa dari darah untuk mengontrol gula darah.

3. Sindrom ovarium polikistik

Sindrom ovarium polikistik atau polycystic ovarian syndrome (PCOS) adalah gangguan endokrin yang umum terjadi di antara wanita usia reproduksi. PCOS sering ditandai dengan periode menstruasi yang tidak teratur.

Wanita dengan PCOS memiliki ketidakseimbangan hormon, seperti peningkatan kadar testosteron, insulin, dan protein inflamasi (sitokin) yang dilepaskan dari jaringan lemak.

Meskipun kadar insulin meningkat, wanita dengan PCOS menunjukkan resistensi insulin karena hormon insulin mereka tidak dapat menyerap glukosa secara memadai atau menggunakannya untuk energi.

Reseptor insulin pada wanita dengan PCOS tidak dapat secara efisien mengikat insulin. Karena insulin mengangkut glukosa, kelebihan glukosa tetap berada dalam aliran darah, menghasilkan hiperglikemia.

4.Trauma

Stres fisik pada tubuh, termasuk trauma, luka bakar, dan cedera lainnya dapat menyebabkan gula darah tinggi dengan mengubah cara metabolisme glukosa.

Hiperglikemia yang diinduksi stres terjadi ketika stresor fisik pada tubuh merangsang peningkatan aktivitas sistem saraf simpatik, yakni respons melawan atau lari tubuh untuk melepaskan sitokin dan hormon yang melawan efek insulin dalam menghilangkan kelebihan glukosa dari aliran darah.

Sitokin dan hormon ini seperti epinefrin meningkatkan produksi glukosa melalui pemecahan simpanan glikogen menjadi glukosa (glikogenolisis) dan konversi sumber non-karbohidrat menjadi glukosa (glukoneogenesis).

Peningkatan kadar hormon stres kortisol yang juga dilepaskan, dapat menghalangi efek insulin mengambil glukosa dari aliran darah ke dalam sel, yang selanjutnya berkontribusi pada gula darah tinggi.

5. Operasi

Perubahan metabolisme glukosa yang terjadi dari stres fisik ke tubuh juga dapat terjadi setelah operasi. Operasi adalah bentuk stres terkontrol pada tubuh yang menghasilkan peningkatan serupa pada sitokin dan hormon yang mendorong produksi glukosa di hati dan menghalangi efek insulin untuk menghilangkan kelebihan glukosa dari darah.

Hingga 30 persen pasien dapat mengalami hiperglikemia akibat stres setelah operasi dengan kadar gula darah yang tetap tinggi lama setelah pulang dari rumah sakit.

Peningkatan gula darah setelah operasi dapat memiliki efek yang signifikan pada kesehatan secara keseluruhan, dan meningkatkan risiko terkena diabetes dan kondisi serius lainnya.

6. Infeksi

Hiperglikemia yang diinduksi stres juga dapat diakibatkan oleh stres fisik akibat infeksi, seperti pneumonia (radang paru-paru) atau infeksi saluran kemih. Peningkatan kadar hormon stres kortisol yang terjadi dengan infeksi menghalangi kemampuan insulin untuk mengeluarkan kelebihan glukosa dari aliran darah, menjaga tubuh dalam keadaan gula darah tinggi.

Gula darah tinggi juga merupakan hasil dari infeksi sebagai reaksi normal untuk mendukung kebutuhan organ seperti otak, ginjal, dan sel darah merah yang bergantung pada glukosa untuk energi. Energi ini diperlukan untuk membantu respons sistem kekebalan tubuh untuk melawan infeksi.

7. Efek samping obat

Obat-obatan tertentu seperti katekolamin vasopresor seperti dopamin dan norepinefrin; imunosupresan seperti tacrolimus dan siklosporin; dan kortikosteroid bukan hanya dapat meningkatkan kadar glukosa darah dengan mengaktifkan enzim yang meningkatkan kadar glukosa darah, tapi juga mengganggu pelepasan dan aktivitas insulin untuk mengambil glukosa dari darah.

Pasien rawat inap yang menerima nutrisi melalui infus juga berisiko lebih tinggi mengalami hiperglikemia. Pasalnya, cairan nutrisi mengandung larutan gula untuk membantu memulihkan keseimbangan elektrolit.

Konsentrasi cairan ini harus dipantau secara hati-hati pada pasien yang sakit atau dalam pemulihan dari operasi atau cedera untuk mencegah lonjakan gula darah lebih lanjut.

8. Genetika

Riwayat keluarga diabetes dapat meningkatkan risiko Anda terkena hiperglikemia. Sementara diabetes dapat dicegah melalui faktor diet dan gaya hidup, gangguan sensitivitas insulin dapat diturunkan dalam keluarga dan dapat membuat Anda lebih rentan terkena gula darah tinggi.

Wanita hamil juga dapat mengembangkan diabetes gestasional, seringkali antara 24 dan 28 minggu kehamilan. Diabetes gestasional bisa terjadi karena perubahan hormonal yang memengaruhi cara glukosa dimetabolisme dalam tubuh. Pengaruh hormon kehamilan dapat mengganggu kemampuan insulin untuk mengeluarkan kelebihan glukosa dari darah sehingga menyebabkan gula darah tetap tinggi.

9. Pola makan

Diet memainkan peran penting dalam perkembangan gula darah tinggi. Kelebihan konsumsi makanan yang mengandung gula dan karbohidrat meningkatkan kadar gula darah setelah makan karena makanan dipecah menjadi molekul glukosa yang masuk ke aliran darah.

Pada orang yang sehat, kehadiran lebih banyak molekul glukosa dalam darah memberi sinyal pada pankreas untuk melepaskan insulin. Insulin dilepas untuk membantu mengambil glukosa dari darah dan mengangkutnya ke otot dan hati untuk digunakan sebagai energi dan penyimpanan. Saat gula darah menurun, sinyal ke pankreas untuk melepaskan lebih banyak insulin berhenti, dan kadar gula darah akan kembali ke garis dasar yang stabil.

Ketika kadar gula darah terus meningkat dengan konsumsi gula dan karbohidrat yang berulang dan berlebihan, kelebihan glukosa dalam aliran darah merangsang pankreas untuk melepaskan banyak insulin. Seiring waktu, tubuh berhenti merespons insulin karena gula darah tinggi kronis, menyebabkan resistensi insulin dan menjaga gula darah tetap tinggi Mengelola diet sehat dan seimbang dengan protein, lemak, dan makanan kaya serat sambil membatasi gula dan karbohidrat olahan dan olahan dapat membantu mengontrol kadar gula darah. Konsumsi alkohol berlebih juga dapat memengaruhi gula darah Anda dengan mengganggu kemampuan hati Anda untuk mengatur produksi dan pelepasan glukosa dan berdampak negatif pada respons tubuh Anda terhadap insulin.

10. Kurangnya aktivitas fisik

Kurangnya aktivitas fisik dapat meningkatkan gula darah Anda karena otot rangka adalah bagian utama tubuh yang menggunakan glukosa untuk energi atau menyimpan glukosa ekstra sebagai glikogen.

Dengan tingkat aktivitas fisik yang rendah, otot menjadi tidak aktif dan tidak mengeluarkan glukosa secara efisien dari darah. Olahraga teratur dapat membantu menurunkan kadar gula darah dengan meningkatkan kebutuhan otot untuk mengeluarkan glukosa dari darah untuk digunakan sebagai energi.[]




Write a Facebook Comment

Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

View all comments

Write a comment

JADWAL SHOLAT HARI INI



Kanan - Iklan 2Kanan - Iklan 1

Temukan juga kami di

Ikuti kami di facebook, twitter, Instagram, Youtube dan dapatkan informasi terbaru dari kami disana.