7 Penyebab Sesak Napas yang Terkait dengan Kondisi Paru-paru

By Polkrim News. 11 Mei 2021, 12:29:38 WIB Kesehatan
7 Penyebab Sesak Napas yang Terkait dengan Kondisi Paru-paru

Mengalami sesak napas atau kesulitan bernapas menggambarkan ketidaknyamanan saat bernapas dan perasaan seolah-olah tidak dapat menarik napas secara penuh. Sesak napas bisa berkembang secara bertahap atau datang tiba-tiba. Masalah pernapasan ringan, seperti kelelahan setelah melakukan olahraga aerobik tidak termasuk dalam kategori ini.

Ada banyak kondisi yang bisa menjadi penyebab sesak napas. Tapi, kebanyakan sesak napas disebabkan oleh gangguan paru-paru dan jantung. Pasalnya, kedua organ tersebut terlibat dalam pengangkutan oksigen ke seluruh jaringan tubuh dan membuang karbondioksida.

Meski begitu, tetap saja tidak semua penyebab sesak napas terkait dengan kondisi paru-paru dan jantung.  Misalnya, sesak napas juga bisa berkembang sebagai akibat dari stres dan kecemasan.

Baca Lainnya :

Selama ini banyak orang mungkin sudah mengetahui bahwa sesak napas dapat disebabkan oleh asma. Hal itu memang benar.

Tapi sebenarnya, ada beberapa kondisi paru-paru lain yang dapat menyebabkan seseorang mengalami kesulitan bernapas. Banyak di antaranya bahkan membutuhkan perhatian medis segera.

Berikut ini adalah beberapa kondisi paru-paru yang bisa menjadi penyebab sesak napas untuk diwaspadai:

1. Asma

Asma adalah peradangan dan penyempitan saluran udara yang dapat menyebabkan beberapa gejala berikut:

·         Sesak napas

·         Mengi

·         Rasa sesak di dada

·         Batuk

Asma adalah kondisi umum yang dapat bervariasi dalam tingkat keparahan.

 

2. Pneumonia atau radang paru-paru

Pneumonia adalah infeksi paru-paru yang dapat menyebabkan peradangan dan penumpukan cairan serta nanah di paru-paru. Kebanyakan jenis pneumonia termasuk penyakit menular.

Pneumonia bisa menjadi kondisi yang mengancam jiwa, jadi pengobatan yang tepat sangat penting. Gejala pneumonia mungkin termasuk:

·         Sesak napas

·         Batuk

·         Nyeri dada

·         Badan mengigil atau panas dingin

·         Berkeringat

·         Demam

·         Nyeri otot

·         Kelelahan

 

3. Penyakit paru obstruktif kronik (PPOK)

PPOK mengacu pada sekelompok penyakit yang menyebabkan fungsi paru-paru memburuk.

Tanda dan gejala PPOK lainnya termasuk:

·         Mengi

·         Batuk terus-menerus

·         Peningkatan produksi lendir

·         Kadar oksigen rendah

·         Rasa sesak di dada

Emfisema atau penyakit kronis akibat kerusakan pada alveolus (kantong udara kecil pada paru-paru) yang sering disebabkan oleh merokok selama bertahun-tahun termasuk dalam kategori penyakit ini.

 

4. Emboli paru

Emboli paru adalah penyumbatan di satu atau lebih arteri yang menuju ke paru-paru. Hal ini sering kali disebabkan oleh penggumpalan darah dari tempat lain di tubuh, seperti kaki atau panggul yang mengalir ke paru-paru.

Emboli paru adalah kondisi paru-paru yang bisa mengancam jiwa dan membutuhkan perhatian medis segera.

Selain sesak napas, gejala emboli paru lainnya termasuk:

·         Pembengkakan kaki

·         Nyeri dada

·         Batuk

·         Mengi

·         Banyak berkeringat

·         Detak jantung abnormal

·         Pusing

·         Penurunan kesadaran

·         Warna kebiruan atau pucat pada kulit

 

5. Hipertensi pulmonal

Hipertensi pulmonal adalah tekanan darah tinggi yang memengaruhi arteri di paru-paru. Kondisi ini sering kali disebabkan oleh penyempitan atau pengerasan arteri tersebut dan dapat menyebabkan gagal jantung.

Gejala hipertensi pulmonal sering kali dimulai dengan:

·         Nyeri dada

·         Sesak napas

·         Kesulitan melakukan aktivitas olahraga

·         Kelelahan ekstrim

Setelah itu, gejala hipertensi pulmonal bisa sangat mirip dengan emboli paru. Kebanyakan orang dengan hipertensi paru akan merasakan sesak napas yang memburuk seiring berjalannya waktu.

Sementara, nyeri dada, sesak napas, atau kehilangan kesadaran adalah gejala yang memerlukan perhatian medis darurat.

 

6. Croup

Croup adalah salah satu jenis infeksi saluran pernapasan yang pada umumnya dialami anak-anak. Anak yang menderita croup biasanya mengalami gejala yang khas, yaitu batuk keras seperti menggonggong Buatlah janji dengan dokter jika Anda atau anak Anda memiliki gejala croup ini. Anak-anak berusia antara 6 bulan hingga 3 tahun paling rentan terhadap croup.

7. Epiglotitis

Epiglotitis adalah peradangan yang terjadi pada epiglotis karena infeksi. Epiglotis sendiri adalah tulang rawan yang berfungsi sebagai katup antara saluran makan dan trakea (saluran pernafasan).

Epiglotitis merupakan penyakit yang berpotensi mengancam nyawa yang membutuhkan perhatian medis segera.

Selain kesulitan bernapas atau sesak napas, gejala epiglotitis lainnya yang dapat diwaspadai termasuk:

·         Demam

·         Sakit tenggorokan

·         Pengeluraha air liur secara tidak disengaja

·         Kulit membiru

·         Kesulitan bernapas dan menelan

·         Suara nafas yang aneh

·         Badan menggigil atau terasa panas dingin

·         Suara serak

Salah satu penyebab umum epiglotis dapat dicegah dengan vaksinasi haemophilus influenzae tipe b (Hib). Vaksin ini pada umumnya hanya diberikan kepada anak-anak di bawah usia lima tahun, karena orang dewasa cenderung tidak terkena infeksi Hib.[]




Write a Facebook Comment

Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

View all comments

Write a comment

JADWAL SHOLAT HARI INI


Kanan - Iklan 1Kanan - Iklan 2

Temukan juga kami di

Ikuti kami di facebook, twitter, Instagram, Youtube dan dapatkan informasi terbaru dari kami disana.

Berita Utama