Usulan Kuota BBM Bersubsidi dan LPG 3 Kg di Tahun 2022

By Polkrim News. 03 Jun 2021, 00:14:48 WIB Ekonomi
Usulan Kuota BBM Bersubsidi dan LPG 3 Kg di Tahun 2022

JAKARTA - Kuota BBM subsidi yang diajukan pemerintah dalam Rancangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (RAPBN) tahun 2022 yakni sebesar 14,8-15,58 juta kiloliter (kl). Angka tersebut lebih rendah dari target APBN tahun 2021 yang sebesar 16,30 juta kl.

Adapun asumsi volume BBM subsidi 2022 itu terdiri dari minyak tanah 0,46-0,48 juta kl dan solar 14,34-15,10 juta kl.

Menteri ESDM Arifin Tasrif mengatakan, turunnya asumsi volume BBM bersubsidi pada tahun 2022 telah mempertimbangkan realisasi dan outlook tahun 2021. Volume BBM bersubsidi pada tahun 2021 sebesar 16,3 juta kl yang terdiri dari 500.000 kl dan solar 15,8 juta kl.

Baca Lainnya :

"Realisasi volume penjualan BBM bersubsidi sampai dengan bulan Mei tahun 2021 sebesar 5,61 juta kl, terdiri dari minyak tanah sebesar 0,19 juta kl dan minyak solar sebesar 5,42 juta kl," ujarnya dalam rapat kerja dengan Komisi VII DPR, Rabu (2/6/2021).

Sementara outlook volume BBM bersubsidi tahun 2021 sebesar 14,79 juta kl terdiri dari minyak tanah sebesar 0,46 juta KL dan minyak solar sebesar 14,33 juta KL.

"Dengan mempertimbangkan realisasi dan outlook tahun 2021, maka volume BBM bersubsidi diusulkan dalam RAPBN tahun 2022 sebesar 14,8 sampai 15,8 juta kl," tuturnya.

Untuk kuota volume LPG 3 kg dalam RAPBN tahun 2022 diusulkan sebesar 7,4-7,5 juta metrik ton (MT), hampir sama dengan target dalam APBN 2021 yang sebesar 7,5 juta MT. Adapun realisasi sampai dengan Mei 2021 sebesar 2,96 juta MT, sehingga outlook sampai akhir tahun 2021 diperkirakan sebesar 7,15 juta MT.

"Dengan mempertimbangkan realisasi dan outlook tahun 2021 maka pemerintah mengusulkan volume LPG 3 kg dalam RAPBN tahun anggaran 2022 sebesar 7,4 sampai 7,5 juta MT," jelas Arifin.

Arifin menambahkan, untuk subsidi tetap minyak solar dalam RAPBN 2022 diusulkan adanya subsidi tetap minyak solar sebesar Rp500 per liter atau sama dengan besaran tahun 2021.

"Dalam rangka efisiensi dan agar subsidi minyak solar dapat tepat sasaran diperlukan dukungan peningkatan peran dari pihak-pihak terkait maupun pemerintah daerah dalam pengendalian dan pengawasan konsumsi BBM yang bersubsidi melalui program, antara lain digitalisasi dan pengawasan di lapangan," tandasnya.[]




Write a Facebook Comment

Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

View all comments

Write a comment

JADWAL SHOLAT HARI INI


Kanan - Iklan 1Kanan - Iklan 2

Temukan juga kami di

Ikuti kami di facebook, twitter, Instagram, Youtube dan dapatkan informasi terbaru dari kami disana.

Berita Utama