Sakit di Betis Menunjukkan Kolesterol Terlalu Tinggi

By Polkrim News. 11 Okt 2020, 00:20:35 WIB Kesehatan
Sakit di Betis Menunjukkan Kolesterol Terlalu Tinggi

Kadar kolesterol tinggi menandakan terlalu banyak kolesterol jahat di dalam darah, yang dapat mengakibatkan komplikasi serius. Kondisi ini tidak memiliki gejala yang jelas pada tahap awal sehingga banyak yang tidak sadar hingga sudah terlambat. Merasa sakit di betis bisa menunjukkan kadar kolesterol terlalu tinggi.

Jika Anda memiliki gejala tersebut, kondisi ini dapat menyebabkan masalah serius yang mempengaruhi sirkulasi, seperti serangan jantung dan stroke. Anda mungkin mulai mengembangkan gejala penyakit jantung seperti angina atau nyeri dada yang muncul saat aktivitas dan hilang dengan istirahat.

Adapun tanda lain yang harus diperhatikan selama berolahraga seperti merasa sakit di betis selama latihan yang hilang saat istirahat. Kolesterol yang meningkat merupakan masalah kesehatan yang serius karena meningkatkan risiko penyakit jantung koroner dan stroke.

Baca Lainnya :

Secara global, sepertiga dari penyakit jantung koroner disebabkan oleh kolesterol tinggi dan oleh karena itu orang-orang penting menyadari bagaimana menjaganya tetap terkendali dan tahu apa yang harus dilakukan jika kolesterol meningkat.

Dilansir Express, mitos umum menyebut bahwa orang mengira mereka dapat mendeteksi kolesterol tinggi karena perubahan kesehatan mereka. Penyakit arteri koroner atau penyakit jantung berkembang ketika kolesterol menumpuk di arteri dan menghalangi aliran darah. Biasanya muncul sebagai angina atau serangan jantung.

Gejala kondisi ini meliputi nyeri atau ketidaknyamanan di dada, lengan, atau bahu, pusing, lemas, mual atau keringat dingin dan sesak napas. Untuk mengurangi kolesterol, cobalah untuk mengurangi makanan berlemak, terutama makanan yang mengandung jenis lemak yang disebut lemak jenuh. Sebagai gantinya pilih makanan yang mengandung jenis lemak yang lebih sehat yang disebut lemak tak jenuh.

Merokok dapat meningkatkan kolesterol dan membuat Anda lebih mungkin mengalami masalah serius seperti serangan jantung, stroke, dan kanker. Ahli diet Helen Bond mengatakan kolesterol dapat berubah cukup cepat, itulah mengapa olahraga dan makan sehat harus dimasukkan ke dalam rutinitas harian.

 “Tapi kita berbicara beberapa minggu, bukan hari - makan ganjil atau hari di mana Anda makan sedikit lebih banyak dari biasanya (termasuk terlalu banyak lemak jenuh) tidak akan membuat perbedaan pada kadar kolesterol Anda dalam jangka panjang, tetapi jika kebiasaan makan dan olahraga Anda yang sehat benar-benar hilang selama lockdown, ini bisa berdampak besar pada kadar kolesterol dan berat badan Anda," kata Bond.

Oleh karena itu, jika kebiasaan Anda telah berubah karena pembatasan wilayah, sekarang waktunya untuk memulihkan kebiasaan makan yang sehat dan berolahraga setiap hari sesuai pedoman pemerintah untuk tetap aktif dan tetap aman sebelum makan berlebihan yang menjadi kebiasaan yang sulit dihentikan.[]




Write a Facebook Comment

Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

View all comments

Write a comment

JADWAL SHOLAT HARI INI


Kanan - Iklan 1Kanan - Iklan 2Kanan - Iklan 3Kanan - Iklan 4

Temukan juga kami di

Ikuti kami di facebook, twitter, Instagram, Youtube dan dapatkan informasi terbaru dari kami disana.

Berita Utama