Profil Colin Huang, Pendiri Situs Belanja yang Kekayaannya Lampaui Jack Ma

By Polkrim News 24 Jun 2020, 20:30:15 WIB Ekonomi
Profil Colin Huang, Pendiri Situs Belanja yang Kekayaannya Lampaui Jack Ma

Nilai kekayaan pendiri Alibaba Group, Jack Ma, sempat dikalahkan oleh Colin Huang, CEO situs belanjan Pinduoduo. Setidaknya begitu menurut laporan yang dilansir oleh AsiaTimes , Rabu (24/6/2020).

Mengutip laporan daftar orang terkaya di dunia versi Forbes, Colin Huang sempat mencatat kekayaan senilai 45,4 miliar dollar AS, membalap angka kekayaan yang diperoleh Jack Ma, yakni 43,9 miliar dollar AS. Walhasil, pria yang kini berumur 40 tahun itu sempat menduduki kursi orang terkaya kedua di China, tepat di bawah posisi CEO Tencent, Ma Huateng, yang mempunyai kekayaan 51,5 miliar dollar AS.

Meski demikian, di situs Forbes, Rabu (24/6/2020), Jack Ma kembali menyalip kekayaan Huang dengan nilai 44,5 miliar dollar AS, atau lebih tinggi 700 juta dolar AS dibanding Huang (kekayaan 43,8 miliar dollar AS). Meski kini posisinya telah berubah, menarik melihat Huang yang sempat menggeser posisi Jack Ma.

Baca Lainnya :

Apalagi, umur Pinduoduo (didirikan 2015) sejatinya memang lebih muda dibanding Alibaba Group (didirikan 1999). Kekayaan Huang sendiri meroket lantaran performa bisnis perusahaan e-commerce rintisannya terpantau terus tumbuh belakangan ini.

Bahkan, menurut laporan Fortune, pandemi Covid-19 membuat harga saham situs belanja Pinduoduo naik hampir dua kali lipat sejak awal 2020. Baca juga: 20 Orang Terkaya di Industri Teknologi Walhasil, kapitalisasi pasar (market capitalization) saham perusahaan tersebut meningkat dari 44 miliar dollar AS (per 31 Desember 2019) ke 80 miliar dollar AS (per bulan Mei).

Saat ini, market capitalization Pinduoduo disebut terus melonjak dan kini tercatat di angka 100 miliar dollar AS, dengan jumlah pembeli aktif yang diklaim mencapai 628 juta.

Mantan karyawan Google Meski nama Colin Huang belum setenar Jack Ma, rekam jejak Huang sendiri menarik untuk ditelisik. Sebelum merintis Pinduoduo, Huang sempat bekerja di perusahaan raksasa mesin pencari Google pada 2004 lalu, menurut catatan Bloomberg.

Ia juga pernah menjadi karyawan magang di Microsoft. Tidak diketahui kapan Huang mengundurkan diri dari Google. Yang jelas, pada 2015, huang mulai merintis Pinduoduo dengan kucuran dana 8 juta dollar AS.

Sekitar tiga tahun setelahnya, Pinduoduo masuk pasar saham AS (Nasdaq) dengan nilai IPO (initial public offering) 1,6 miliar dolar AS. Pinduoduo sendiri kian populer lantaran mengusung mekanisme belanja "keroyokan", di mana pengguna dianjurkan untuk berbelanja satu barang secara berkelompok agar mendapatkan diskon. Kegiatan seperti ini lumrah dijuluki "social shopping" dan hingga saat ini diklaim masih menjadi salah satu keunggulan situs belanja online tersebut.

Sebelum mendirikan Pinduoduo, Huang diketahui sempat merintis dua perusahaan lain, yakni Xinyou Di Studio yang merupakan perusahaan pengembang game, serta Ouku.com, e-commerce yang fokus menjual aneka barang elektronik untuk konsumen. Kini, fokus Huang disebut telah tertuju ke pertumbuhan Pinduoduo, bisa jadi demi berkompetisi dengan dengan Alibaba dan JD.com, yang dikenal sebagai dua e-commerce terbesar di Negeri Tirai Bambu.

Sampai sekarang, Huang berhasil merayu sejumlah perusahaan untuk mengucurkan dananya kepada perusahaan yang ia dirikan lima tahun lalu itu. Beberapa di antaranya seperi Tencent, Sequoia China, Hillhouse Capital Group, hingga Gaorong Capital.[]




Write a Facebook Comment

Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

View all comments

Write a comment

JADWAL SHOLAT HARI INI


Kanan - Iklan Sidebar2Kanan-Iklan PTQB RQV Indonesia

Temukan juga kami di

Ikuti kami di facebook, twitter, Instagram, Youtube dan dapatkan informasi terbaru dari kami disana.

Berita Utama